May 7, 2021 By westdownwheelers.com 0

Jadilah Kreatif: 10 Langkah Mudah Untuk Meningkatkan Keyakinan, Kreativitas, dan Uang Anda Dalam Ekonomi Perhatian

Bagaimana Anda bisa lebih kreatif? Bagaimana Anda bisa mengubah ide kreatif menjadi uang. Ingin menjadi lebih baik dalam berpikir kreatif?

Di Australia saat ini kami merayakan Festival Inovasi Australia.

Tema tahun ini adalah Inovasi dan Anda.

Festival ini didirikan untuk merayakan inovasi terbaik Australia.

Menurut inovasi brosur resmi dapat diartikan sebagai “proses yang mentransfer ide melalui aktivitas bisnis menjadi barang, proses dan jasa yang dapat dijual”.

Saya bangga mempersembahkan berbagai seminar sebagai bagian dari festival dan menghadiri peluncuran resminya.

Saya terkesan dengan pembicara tamu, John Howkins yang merupakan tokoh komunikasi, media, dan hiburan global. Saat ini saya sedang membaca bukunya yang inovatif The Creative Economy.

Saat saya duduk, mendengarkan, dan kemudian merenungkan presentasinya, berikut adalah analisis saya yang disaring menjadi 10 Tip Teratas saya:

1. Ciptakan Budaya Percaya Diri.
Jangan hanya mengandalkan bakat individu Anda sendiri untuk memiliki dan menerapkan ide. Ketika Anda memiliki ide, Anda perlu meyakinkan orang untuk berinvestasi pada ide tersebut. Ini bergantung pada kepercayaan diri dan kemampuan Anda untuk membujuk orang untuk mengubah mimpi menjadi kenyataan. Jika Anda tidak yakin dengan ide Anda, bagaimana Anda bisa meyakinkan orang lain untuk menginvestasikan waktu, uang, dan sumber daya di dalamnya?

2. Duduk dan Berpikir dan Lihat dan Tanya.
Jawaban terbaik untuk masalah diselesaikan dengan observasi, analisis, dan wawasan. Luangkan waktu untuk melatih keterampilan yang terlalu sering hilang ini. Hargai waktu Anda bekerja sendiri. Seperti yang dikatakan oleh Dr. Karl Kruszelnicki dalam studi kasus IQ-nya tentang Pemenang Hadiah Nobel (yang memiliki IQ normal sekitar angka 120), “bukan jawaban yang membawa Anda ke ruang biru, tetapi pertanyaannya!”

3. Sikap.
Ide tersedia untuk siapa saja. Yang Anda butuhkan hanyalah otak Anda karena otak terdiri dari persepsi dan ingatan yang membentuk gagasan yang diwariskan. Prioritaskan ide daripada data. Dalam masyarakat demokratis dan populis kita, kita melihat kebangkitan individu. Jadilah individu yang menonjol dari kerumunan dan peliharalah keunikan Anda, tetapi juga jadilah pemain tim. Kombinasi unik ini penting untuk kesuksesan.

Ini adalah kredo yang saya jalani. Dibingkai tergantung di dinding di kantor saya dengan posisi menonjol adalah poster dengan logo saya dan pesan ini:

“NILAI UTAMA KAMI. Nilai-nilai berikut secara aktif dipupuk, didorong, dan penting dalam cara kita berbisnis:
Kreativitas
Keunggulan
Layanan
Kerja tim”

Miliki sikap, jalani dan konsisten.

4. Bersaing dan Tangguh.
Hambatan masuk untuk ide-ide baru sangat rendah, bahkan tidak ada. Anda perlu mengakali pesaing Anda dan memahami paten, hak cipta, merek dagang, dan undang-undang kekayaan intelektual lainnya yang melindungi gagasan. Bisnis bukanlah tentang teknologinya, tetapi tentang ide dan penerapan serta perlindungan ide.

Howkins membandingkan contoh dua orang brilian, pendiri Microsoft Bill Gates dan penemu Internet, Tim Berners-Lee. Gates melindungi idenya dan sekarang menjadi orang terkaya di planet ini. Berners-Lee tidak melakukannya, namun penemuannya telah mengubah cara kita berkomunikasi.

5. Kemampuan Untuk Mengubah Pikiran Orang.
Menjadi bagian dari ekonomi kreatif Indonesia adalah tentang mengubah pikiran orang. Jika Anda ingin ide Anda dianggap serius, Anda harus memiliki keterampilan persuasi dan pengaruh yang luar biasa.

6. Belajar Tanpa Henti.
Ide adalah tentang melakukan sesuatu yang berbeda dan lebih baik. Meminjam. Berinovasi. Di Perth yang indah tempat saya tinggal, serta biaya hidup yang rendah, gaya hidup yang menakjubkan, dan cuaca yang bagus – kami memiliki keuntungan lain. Saya menyebutnya faktor isolasi, ide dan inovasi. Kita tinggal di kota paling terpencil di dunia dan ini hal yang negatif dan juga positif. Positifnya adalah keterpencilan melahirkan kreativitas. Ketika Anda berhenti belajar, Anda berhenti menjadi kreatif.

7. Unggul Dalam Ekonomi Perhatian
Kita sekarang hidup dalam ekonomi di mana kreativitas, media, dan hiburan mendominasi. Itu merembes ke setiap lipatan, lipatan, dan celah dalam hidup kita. Belajar untuk unggul dalam ekonomi ini. Pahami tekanan dan prinsip hidup di zaman ini.

Saya menyebutnya saat ketika Tiga C Perubahan sedang meningkat:

Kekacauan,
Berantakan, dan
Kompetisi
Kekacauan – Hidup kita semakin sibuk dan semakin kacau saat kita menyaring banyak informasi yang datang kepada kita.

Kekacauan – Kumpulan informasi ini tertahan, seperti butiran pasir dalam jam pasir, dan volume yang begitu banyak mengacaukan kehidupan dan proses pengambilan keputusan kita.

Persaingan – Ini adalah pasar yang semakin kompetitif sekarang, dengan saya juga merek, lihat saya merek, dan merek global mendominasi pasar. Semakin sulit untuk menjadi benar-benar unik dan menonjol dari keramaian.